Kolak Waloh yang Dirindukan di Bulan Ramadan

Marhaban yaa Ramadan..

Dwiseptia – Alhamdulillah tahun ini masih diberikan kesempatan untuk bisa bertemu dengan Ramadan lagi. Semoga bisa belajar menjadi pribadi yang lebih baik lagi setiap tahunnya. Aamiin..
Bicara Ramadan, tentunya sudah pasti bicara tentang puasa. Nah, bicara tentang puasa sudah pasti dong ada yang paling dirindukan di bulan puasa ini, yaitu kolak eh adzan maghrib maksudnya hahahaha. Sambil memenuhi tantangan nulis dari MbaΒ Ika Hardiyan Aksari dan Bu Wati, aku mau share nih tentang makanan yang paling favorit tiap kali Ramadan datang.
Seperti yang aku bilang, adzan maghrib memang menjadi yang sangat-sangat dinantikan di Bulan Ramadan karena kehadirannya bak oase di tengah gurun pasir *halah. Ngaku aja, pasti menanti nanti si adzan maghrib tiap Bulan Ramadan, kan? Padahal kalau nggak Ramadan aja dipanggil nanti nanti jawabnya. Ah, manusia. Eh aku maksudnya. Ya Allah, maapin Septi Ya Allah T_T
Daaaan kali ini aku mau nulis apa sih yang jadi makanan favorit aku tiap kali Ramadan. Jujur, aku nulis ini sambil ngiler dan ngebayangin betapa nikmatnya Kolak Waloh (Labu) original yang pulen dan manisnya nggak terlalu manis. Maklum, aku kan sudah manis, jadi yaaaa gulanya jangan manis-manis pokoknya.
source: google
Kok buahnya kayak yang ada pas Hallowen itu, ya? Iya kok memang bener itu. Ini namanya labu kuning. Kalau kalian sering lihat di acara kartun atau semacam perayaan Halloween, ini nih buah aslinya. Enaaaakkkkk banget kalau dimakan pokoknya. Matenga ya tapii alias dimasa dulu. Jangan sampai makan mentahnya. Keras cin ~
Jadi,ceritanya kemarin siang itu aku lagi di jalan kan, pulang kegiatan daaaannn tiba-tiba di kepalaku ada bayangan ek kolak waloh. Ngeces-ngeces, deh! Hahahah

Kenapa Kolak Waloh?

source image kolak waluh: Google
Entah kenapa, diantara kolak-kolak lain, kolak waloh itu punya khasiat 2 sekaligus. Eh, 3 malahan. Apa saja emang?
– Satu, dia bisa menghilangkan dahaga seketika karena kombinasi manis dan segarnya yang luar biasa
– Dua, walohnya itu mengenyangkan coyyyy, jadi, pastikan jangan cuma ambil kuahnya karena nanti pasti akan menyesal
– Tigaaa, es kolak waloh ini seperti bisa memberikan kebahagiaan gitu, lho kalau buat aku. Bak sambil menyelam minum air. Lapar dan haus bisa teratasi hanya dengan satu menu ini.

Baca Juga: Leker Paimo, Cita Rasa Jajanan Semarang yang Bikin Rindu Untuk Pulang

Maklum, nggakk terlalu sering makan nasi. Jadi yaaa harus cari makanan yang model beginian biar lambung nggak kosong, asam lambung nggak naik dan tentu saja tubuh tetap sehat wal’afiat dong, yaa ~

Jumlah Kolak Waloh Kian Lama Kian Menurun

Tapi sedih karena harus beli dulu kalau mau minum kolak waloh sekarang. Dulu, jaman rumah masih tembus ke tetangga sebelah, rutin banget tuh dapat kiriman kolak walok hangat atau dingin yang sudah siap santap. Nah, sekarang? Huhu effort banget rasanya buat bisa minum itu.
credit image: Google

Rasa-rasanya memang jarang yang jualan untuk takjil juga. Lebih banyak es buah rumput laut, es degan dan es kolak pisang yang menghiasi meja para penjual takjil. Ah, jadi ngeces lagi kan bayanginnya. Kalau ada dong boleh sini kirim ke rumah :))
Itu dia ceritaku bersama kolak yang dirindukan di Bulan Ramadan. Kalau kamu, apa makanan favoritmu di Bulan Ramadan? Komen, yaaa ^^
Salam,
Semarang

16 Comments

  1. Ika Hardiyan Aksari

    Mbak anakku suka banget sama olahan serba waloh. Mau disayur bening, Ok. Mau dikolak ya OK. Pokoke kalau ketemu sama waloh makannya gayemi banget deh.Makasih ya, Mbak sudah ikutan meramaikan arisan blog kedua ini.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s