5 Hal Nggak Enak yang Gue Rasain Selama Jadi Anak Kos

Hidup jauh dari orang tua dan mengharuskan gue untuk ngekos itu rasanya nano nano. Mungkin for some people jadi anak kos itu seems like life free. Bebas mau ngapain aja dan bebas mau ke mana aja. Alias bahasa gampangnya sih, terserah elo dah tong mau ngapain!
Ya, ini bisa banget gue rasain dan gue nggak mau ngelak dari hal ini. Dengan jadi anak kos, yang biasanya gue kalau mau pergi laporan, sekarang nggak perlu. Gue cuma cukup telepon cerita aja kemarin gue habisa dari mana dan ngapain aja. So simple as that. Pulang malem, yang biasanya ditanyain kenapa belum pulang bla bla bla, setelah jadi anak kos mah bebas! That’s right. But i don’t wanna make you all think thats this is what i want.
Hidup 8 bulan di Jakarta dan jadi anak kosan itu nggak enak pake banget. Kok bisa? Nih, gue rangkumin hal-hal yang menurut gue nggak enak jadi anak kos yang jauh dari keluarga:

  • Tiap Bulan Mikir Uang Buat Tiket Pulang

Sebagai anak terakhir alias anak bontot, hidup jauh dari keluarga itu nggak ada enak-enaknya. Yang katanya anak bontot itu manja, lain halnya sama gue. Yes, jadi anak bontot itu mikul tanggung jawab yang lebih gede dari yang lain. Kok bisa? Secara ibu gue di rumah cuma sama bapak dan hanya berdua. Jadi, sebagai konsekuensi gue jadi anak kosan, gue harus pulang sebulan sekali secara rutin.
Jakarta – Semarang – Semarang – Jakarta. 6 jam perjalanan dengan kereta. Ew, ini jarak yang jauh dan waktu tempunya 1/4 hari, loh. Nggak capek? Ya jelas capek! Apalagi di kereta itu sendirian banget. Ngowoh aja tuh d kursi sambil mantengi jendela, mainan hp, tidur atau baca buku. Ya abis gimana, nggak tahu mau ngomong apa sama sebalah. Kenal aja enggak. Kezel, kan?!
Hal lain yang paling bikin gue pusing tujuh keliling adalah gue harus banget saving money buat tiket PP pulang ke rumah. Jangan dikira murah seharga nasi warteg, yeu. Lumayan banget pokoknya. Sekali pulang bisa lah minimal 250ribu keluar cuma buat beli tiket. Belum sama bekal (makan di jalan) ataupun pengeluaran saat nanti di rumah. Fiyuh, semoga selalu diberikan rezeki lancar dan halal supaya bisa pulang tiap bulan. Aamiin.

  • Hari Ini Makan Apa, ya?

Yang ini lagi ngerasain banget. Anak kos mandiri itu emang wajib banget masak. Biasanya gue emang masak. Tapi nggak tiap hari juga. Cuma lumayanlah ya buat menghemat pengeluaran. Dan selama gue masak, gue suka bingung mau masak apaan. Tiap hari itu tempe – kangkung atau tempe – sawi. Coba kalau di rumah. Deuh, ibu mah selalu ada aja masakan yang enak dan nggak bikin bosen. Makanya banyakin bersyukur buat kalian yang nggak jadi anak kosan karena emang jadi anak rantau jauh dari keluarga itu nggak enak banget.
Kek sekarang ini, Hari Minggu dan laper ampun. Tapi, mager ke luar dan mager buat belanja. FYI: gue nggak pernah nyetok camilan atau makanan di kosan. Jadi, kalau laper dan mager yaaaaa tamatlah riawayat gue XD. Gue suka galau tiap kali mau jajan. Jajanan di warteg gue nggak suka nasi campur-campur gitu. Mau mi ayam sayang sama lambung. Mau makan bakso, yaelah masa bakso, sih huhu. Pokoknya banyak dramanya kalau jadi anak kos dan laper. Kezel pokoknya!

  • Di Kosan Sendiri, Ngobrol Sama Boneka Pun Jadi

Gue adalah tipikal orang yang nggak bisa banget ngekos berdua sekamar. Bukan apa-apa ye.. Tapi ngekos berdua itu kayak nggak punya privasi. Nggak deng, gue jadi nggak bisa berantakin kamar gue kalau gue punya roommate ehe. Gue suka gantungin baju atau jilbab sembarangan di gantungan pintu. Apalagi kalau lagi capek dan males, beuh. Udah deh kosan mah berantakan pasti.
Nggak enaknya tinggal sendirian di kamar adalah nggak ada temen ngobrol. Ya, pelampiasannya ya cuma begini: nge-blog, facebookan, baca tumblr, Cuma bisa peluk-pelukin si Popo (boneka gue) sama cium-ciumin saking nggak ada temen buat ngobrol. Sedih banget, yak? Huhu. Maklum, temen-temen main pada di Semarang. Adanya pun yang deket pada di Bekasi, Tangerang, Bandung dan Karawang which is gue harus menempuh jarak dan waktu untuk bisa chitchat sama mereka. Sebel pokoknya!

  • Mau Main, Tapi Ke Mana, Dong?

Hidup di Ibukota Jakarta itu buat gue enak-enak nggak enak. Enaknya adalah … nggaaak ada sih. Nggak enaknya, buanyaakkk!! Dari tempat main yang available cuma mall, terus makanannya mahal-mahal. Daerah macet di mana-mana, daaaaann orangnya pada tempramental. Hiks sedih dah kalau lagi di jalan nyetir dan orang-orangnya pada rusuh gitu.
FYI, tempat kerja dan kosan gue itu deket banget sama yang namanya mall, mulai dari Grand Indonesia, Plaza Indonesia, Central Park dan Taman Anggrek. Tapi beneran deh, gue nggak ada tertarik-tertariknya sama mall. All i mean adalah gue mau ngapain sih ke mall? Liatin orang jalan-jalan, shopping atau makan. Duh, malah jadi tambah sedih dah kalau jadi anak kosan. Pengen ke tempat wisata alam, tapi jauh dari kosan atau tempat kerja. Yasudah, cuma tidur-tiduran aja macem uler di kamar kosan. Hiks!

  • Sakit Sendiri Nggak Ada yang Peduli

Kalau di rumah, meriang sedikit aja pasti ditanyain sama ibu. Di pijitin lah atau dipanggilin tukang pijit. Dibeliin obat, ditanyain mau makan apa, nanti dimasakin atau dibeliin. Bisa istirahat dengan tenang lah, pokoknya! Tapiiii kalau jadi anak kos, jangan mimpi bisa dapet itu semua, deh! Sakit ya sakit sendiri, nggak ada yang beliin makan, nggak ada yang beliin obat, mau periksa ke dokter badan lemes. Jadilah membusuk di kamar XD.
Jadi itu pengalaman gue dan yang gue rasain selama jadi anak kosan. Kalau kalian gimana? Sharing dong di kolom komentar biar bisa saling tuker cerita :))

5 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s