Hutan Wisata Pinus, Keindahan Pinus di Puncak Imogiri, Yogyakarta

04 Agustus 2016,

Akhirnya gue cuti juga setelah pekerjaan yang menggila deadline-nya *ngoletbentar*. Ah, meskipun harus  bawa laptop setidaknya gue seharian bisa rada selaw karena handphone gue berada dalam mode pesawat dan laptop gue juga off. So, gue bisa menikmati liburan dengan cukup mneyenangkan tanpa harus ada tulang tuling bunyi notif  yang bikin engap.

Hutan wisata pinus menjadi tujuan pertamaku di Yogyakarta. Ah, it’s been a long time akhirnya gue menginjak kembali tanah Yogyakarta setelah gue move ke Jakarta sekitar 5 bulan yang lalu. Kenapa  hutan pinus? Dunno why, gue kalau liburan akan selalu cari alam terbuka. Mo dimana aja ayo, dah! Gunung, pantai, kebun, ayok aja gue, mah =))

Oke, lo pasti mulai bosen kalo gue bla bla bla something unimportant. So, gue ceritain aja deh tentang kondisi perjalanan selama di hutan pinus. Let’s check this out, guys!

Hutan Pinus Imogiri. Letaknya ada di daerah Imogiri. Dimana tuh? Cari di maps, ya! Kalau nggak ada nanya warga setempat wakakak =)) actually gue gabisa jelasin karena kemarin gue rental mobil. Yes, mengantisipasi nyasar dan kecapean berlebih alhasil gue dan temen (dia sih yang bayar) rental akhirnya. Perjalanan menuju hutan pinus lumayan lama, sekitar satu jam lah. Gue dilewatin dari gunung kidul, supaya sejalur sama tujuan gue selanjutnya, yaitu kulon progo. Biar si Bapak nggak bolak balik katanya. As a people yang nggak tau jalan, gue sih iyain aja hehe.

Kalau dari arah gunung kidul, lo bakalan melewati sekitar 3 kawasan hutan pinus yang masih sepi dan asri. Di puncak-puncaknya lah kalo gue bilang. Ada hutan pinus pengger, terus puncak apa gue lupa *maapinpenulispikun*. Tapi, yang bikin gue bingung, si Bapak mah gas aja pol terus sampe hutan wisata pinus yang akhirnya menjadi tempat berlabuh gue. Pas gue nanya, kenapa ini, Pak?

Si Bapak cuma nyuruh gue keluar dan lihat sekitar. Well, ini adalah kawasan hutan pinus yang memang telah diresmikan. Dan kebanyakan anak muda taunya ya ini karena memang yang di post di sosial media memang ini. Jadi, bisa lo bayangin kan betapa ramai dan padatnya kawasan hutan pinus ini? Untung gue kesananya Kamis. H-1 menjelang weekend. Nggak tau deh apa jadinya hutan pinus ini pas weekend, Minggu terutama. Banjir manusia kali, ya? =)

The power of hastagh memang mengubah segalanya. Padahal, kalau di hutan wisata pinus ini, provider bakal kehilangan sinyal, lho. Beberapa doang yang kuat sampai puncak. Sinyalnya maksud gue, bukan yang lain. Untuk bisa  masuk ke hutan wisata pinus ini, nggak ada pungutan biaya tiket masuk. Lo cuma harus bayar parkir per mobil 10ribu. Motor 5ribu mungkin, lebih murah yang pasti. Terus  lo bisa puas-puasin deh syuting atau foto ala ala seleb disini gratis tanpa pungutan biaya.

Tapi ya lo harus sabar kalo banyak spot foto yang bocor karena terlalu crowded. Di sebelah kiri pintu masuk akan ada beberapa tenda yang ternyata itu adalah basecamp penyewaan hammock. Jjadi, kalo kalian mau gelantungan di atas sama temen-temen lo seru-seruan bareng, mending sewa, deh! Gue sih enggak, karena waktu gue terbatas *halah*. List harganya sih nggak terlalu mahal. Cocok buat kalian yang udah effort jauh-jauh kesini, deh!


Yang gue suka dari hutan ini adalah, tempatnya adem dan banyak pinusnya! Yaiyalah, namanya juga hutan pinus ya, kan? Tapi lo harus pinter-pinter cari spot foto dan waktu kalo emang mau nyari foto instagram ala-ala gitu. Ada yang jual makanan nggak? Ada kok ada, ada kantinnya di seberanng hutan pinus. Harganya murah. Menunya lo bisa pilih sendiri. Ada indomi-indomian atau soto-sotoan gitu.

Ada tempat shalat? Ada!! Ini perlu gue appreciate juga, nih!  Kalo maen jauh-jauh kesini sudah disediakan mushala buat lo yang belum shalat atau pas maen tapi udah masuk waktu shalat. Tempatnya ada di deket kantin. Ada mukena sama sarung juga. Jadi lo nggak bisa bikin alesan nggak shalat karena nggak bawa mukena ama sarung.

Toiletnya juga bersih, bayar cukup dua ribu saja ke abang yang jaga. Lo bisa pipis sepuasnya. Sayangnya, di tempat ini gue ketinggalan jam untuk kesekian kalinya. Jam gue murah sih emang, tapi susah nyarinya =((. Gue sayang banget ama jam ituuuu, meskipun harganya cuma 30 rebu tapi itu jam punya warna favorit yang nggak bisa dituker ama jam mahal sekalipun.

Tapi ya namanya rejeki gue udahan kelar ampe disitu doang, yaudah jam akhirnya gue ikhlasin. Baik-baik ya nak ama yang nemuin elo entar =)). Oiya, di hutan pinus ini juga ada gardu pandang, sih. Tapi cuma satu. Katanya sih ada sungai oyo yang kelihatan kalo lo naik ke atas sini. Tapi ya, gantian ama anak-anak yang suka selfie dan banci foto. Lamaaaaaaa. Gue sih nggak naik, males heheu =))

Gue disana cuma ambil spot foto biasa aja sih, buat ditulis di blog. Gue juga cuma take video sih buat seru-seruan dan bukti bahwa gue udah pernah maen kesana. Worth it, nggak? Wort it bangeeetttt kalo lo maennya bener-bener nggak pas weekend. Kalo weekend yaaa, perjalanan jauh lo masih harus ditambah ekstra sabar untuk bisa bikin foto ala ala yang cakep.

Anyway, kemarin sebelum pulang gue lihat ada bapak-bapak yang ambilin sampah di kawasan hutan pinus. Gue cek dan ricek, ada banyak tempat sampah di lokasi ini, guys. Heran gue kenapa masih bisa-bisanya kalian buang sampah sembarangan padahal sudah disediakan tempat sampah yang banyak banget di wilayah. Plis dong, ini sudah gratis woy, susah ya buat jaga diri buat nggak buang sampah? Kalau kawasan ini rusak, kasian yang lain juga. Kawasan hutan pinus ini kan nggak cuman buat kalian aja, guys. Be wise, ya!

Selamat liburan!! =))

10 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s